Apresiasi Sajak Pulang Karya Zhavier

Oleh Indra Intisa #KAWACA.COM ~ Membaca sajak-sajak pendek, mau tak mau kita harus memiliki akal dan insting yang lebih luas. Sajak pe...

Oleh Indra Intisa

#KAWACA.COM ~ Membaca sajak-sajak pendek, mau tak mau kita harus memiliki akal dan insting yang lebih luas. Sajak pendek biasanya di isi oleh diksi dan simbol yang benar-benar padat. Semuanya adalah kata konkret. Harus dihitung dan disimak dalam-dalam supaya pesannya benar-benar meluas.
Di luar sana--di Jepang, puisi-puisi yang terkenal justru adalah puisi pendek tradisionalnya. Seperti haiku dan senryu. Pendek yang diatur ketat, baik jumlah larik, bait, unsur-unsur kigo, zen, dst., merupakan cermin dan wadah yang menjadikannya khas--keperbedaan dengan puisi lain--tentu juga sebagai penguat puisi pendek tersebut. Di Indonesia ada pantun, pemanfaatan jumlah kata, rima, larik, bait dan sampiran benar-benar menjadikanya khas dan indah. Tetapi puisi-puisi pendek ini tentu berbeda dengan puisi pendek modern.
Sajak modern yang tidak terikat oleh batasan, tentu mampu memberikan ruang pilihan yang bebas bagi penyair untuk menuliskan idenya. Beberapa sajak ditulis lebih panjang, sebagian lagi ditulis lebih pendek. Masing-masing punya kelebihan yang berbeda. Khusus sajak pendek, tentu penyair harus mampu mematangkan setiap kata, simbol, tanda baca, atau apa saja yang terdapat di dalamnya supaya menjadi kuat dan benar-benar terpilih.
Salah satu sajak pendek yang menarik perhatian saya kali ini adalah sajak pendek milik Zhavier. Sajak ini ditulis di beranda Facebooknya, tanggal 11 Maret 2017. Mari kita simak:

PULANG

Hujan deras
di tengah sawahmu

Bangkalan, 2017

Membaca dan menyimak sajak di atas, sedikit banyak mengingatkan kita akan sajak pendek fenomenal milik Sitor Situmorang, yaitu: Malam Lebaran". Kenikmatan puisi Malam Lebaran tidak terletak pada pendek dan padatnya saja, tetapi pada ketidaklogisan--kontradiksi antara isi dan judul. Berbeda dengan itu, sajak "Pulang" milik Zhavier tidak memberikan kontradiksi yang serupa, tetapi sebuah penjelasan yang butuh renungan dalam-dalam. Renungan ini dicitrakan dengan beberapa citraan, yaitu: citraan gambar (visual), pada bentuk hujan, wajah sawah. Kemudian citraan gerak pada gerak hujan. Lalu citraan bunyi dari suara hujan. Terakhir ada citraan rasa pada gigil, dingin, dan rasa ketika ditimpa hujan, pun emosi di dalamnya. Citraan-citraan ini menjadi simbol dan kata konkret untuk menunjang pesan dari sajak tersebut.
Sajak ini sengaja mengaktifkan imajis pembaca. Sekalipun tidak ada pemanfaatan personifikasi sebagai pembangkit metafor seperti pada banyak aliran imajis. Apa yang bisa kita bayangkan dari judul, isi, citraan, dan simbol di puisi tersebut? Tentu awalnya satu-satu, kemudian melebar, lebar dan meluas.
Hujan deras bukan berarti sebagai pengandaian sedih, sekalipun banyak orang memaknakan sedih. Hujan bisa saja sebagai penanda kesuburan, sekaligus musibah dari akibat. Jika hujan terjadi di tengah sawah, apa yang kira-kira bisa kita rasakan, lihat dan dengar? Sawah makin berair, bisa saja melimpah menimpuk padi-padi. Pematang jadi licin. Jalanan becek. Hijau alam tertutup oleh hujan. Tentunya bercampur dengan suara hujan. Di mana tempat berteduh? Tentu hanya ada satu, sebuah pondok di tengah atau tepi sawah. Selebihnya hanyalah area kosong. Jika begitu, hujan otomatis akan mengenai kita tanpa sempat berlindung?
Secara kasat mata, kita bisa saja menangkap imajis sajak itu sesuai dengan penjelasan di atas. Disangkutpautkan dengan judul pulang, tentu saja kisah di dalam isi adalah sebuah tragedi dan drama di sebuah desa. Karena kata pulang di sini, bisa saja bermakna dua. Pulang dalam artian meninggal dunia. Dan pulang dalam artian kembali dari rantau. Kita ambil saja pilihan kedua, dari rantau. Jika begitu, sawah adalah sebuah historis yang ada di sebuah desa. Jadi, penyair sangat rindu akan kampung halamannya. Sedang ia merantau ke kota. Bukan begitu?
Tapi kita tidak bisa terburu-buru menyimpulkannya begitu. Mari kita simak dan perhatikan kata ganti "mu" di penutup sajak. Kata "sawahmu", menandakan isi yang disampaikan bukan sebuah historis dari keadaan desa yang sesungguhnya. Tetapi sebuah keadaan dan keberasaan dari seseorang--bukan aku lirik--yang dikiaskan dalam keadaan sawah dan hujan (sebuah desa musim hujan, musim subur). Tetapi hujan di sini bisa saja bermakna kesedihan jika terkait ke dalam judul (pulang). Sedang sawah adalah area kerja, tempat yang dicangkul, yang diolah, tetapi belum selesai. Kata "di tengah" bisa sebagai penanda bahwa perkejaan (rantau) baru setengah jalan.
Sajak di atas mengingatkan kita akan orang-orang rantau yang belum berhasil. Orang-orang yang sedang berusaha payah, kerasnya hidup di dunia rantau, ingat akan pulang (kampung halamannya). Mau pulang, mau kembali, apa daya keberhasilan belum tercapai.
Karena puisi ini sifatnya prismatis, kita sah pula menelaah dari pilihan pertama tadi, yaitu pulang yang bermakna meninggal dunia. Tergantung sudut pandang, suasana dan emosi pembaca saat itu.

Maret 2017

Indra Intisalelaki yang sangat produktif dalam menulis, baik puisi, esai, maupun cerpen. Sejumlah buku telah lahir dari tangannya, Panggung Demokrasi (2015), Nasehat Lebah (2015), Ketika Fajar (2015),Teori dan Konsep (Puisi Tiga Kata, 2015), Dialog Waktu (2016), Dunia dalam Sajak (2016), Sang Pengintai (2016), serta Sungai yang Dikencingi Emas (2017). Ompi -biasa dipanggil- juga menyukai dunia musik, kini bekerja sebagai PNS, dan tinggal di Sumbar.

COMMENTS

Name

Agenda,22,Anekdot,52,Buku,48,Cerpen,6,Esai,74,Komunitas,8,Pilihan,74,Puisi,48,Sayembara,25,Warta,111,
ltr
item
Kawaca.Com: Apresiasi Sajak Pulang Karya Zhavier
Apresiasi Sajak Pulang Karya Zhavier
https://1.bp.blogspot.com/-FgYoGtq_LAg/WgcnBGix8KI/AAAAAAAABLg/G3FqQuYc66cTPjX2mQbNPaWPGf50U_nlwCPcBGAYYCw/s1600/in2.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-FgYoGtq_LAg/WgcnBGix8KI/AAAAAAAABLg/G3FqQuYc66cTPjX2mQbNPaWPGf50U_nlwCPcBGAYYCw/s72-c/in2.jpg
Kawaca.Com
http://www.kawaca.com/2018/03/apresiasi-sajak-pulang-karya-zhavier.html
http://www.kawaca.com/
http://www.kawaca.com/
http://www.kawaca.com/2018/03/apresiasi-sajak-pulang-karya-zhavier.html
true
6018571269726360398
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Bacalah Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All TERKAIT LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy