Quote Hari Ini

"Jatuh cinta itu hanya sekali, selebihnya terpeleset"

Penyair dan Ulama yang Teranianya - Muklis Puna

Hamzah Fansuri Penyair dan Ulama yang Teranianya Oleh Muklis Puna #KAWACA.COM - Hamzah Al- Fansuri seorang sastrawan dan   ulama ...

Hamzah Fansuri Penyair dan Ulama yang Teranianya
Oleh Muklis Puna



#KAWACA.COM -Hamzah Al- Fansuri seorang sastrawan dan  ulama terkenal pada abad ke 16. Tokoh fenomenal ini dilahirka  di daerah selatan Aceh atau lebih dikenal dengan daerah Fansur tepat di kampung Oboh. Sastrawan pertama Indonesia ini versi Profesor Dr. A.Teuw  berkebangsaan Eropa. Hal ini dibuktikan dengan getolnya A. Teuw meneliti tentang sastrawan melayu pada saat  Belanda menjajah Indonesia. Tulisan ini tidak mengupas tentang wafat dan lahirnya tokoh Hamzah Al- Fansuri  yang mengundang sejumlah tanda  tanya besar sampai hari ini. Penulis membagi tulisan ini dalam  dua bahagian besar yaitu  Hamzah -Fansuri sebagai sastrawan besar yang terkenal Se-Asia Tenggara dan  ulama besar pertama di Aceh  masa kerajaan  Sultan Alaidin Riayatsyah.

Sebagai penyair pertama Indonesia Hamzah Al-'Fanzuri telah menghasilkan syair - syair yang bersumber dari pemahamannya secara konferehensif terhadap Islam secara kaffah. Salah satu ajaran yang digeluti beliau terkenal di nusantara adalah aliran tasauf. Ajaran tasawuf  yang dipopulerkan oleh  Beliau  dikenal dengan  aliran wujudiyah. Dalam aliran ini jelas adanya penaruh Ibn Arabi. Ajaran ini pula yang kemudian dilanjutkan oleh Syamsuddin Al-Sumatrani yang seterusnya dikembangkan dan dinamakan dengan martabat tujoh (seven grades). Dalam kapasitasnya sebagai alim sufilah Hamzah Al- fansuri. Syair  syairnya telah mempengaruhi perkembangan sastra Melayu abad ke 17 dan 18 M. Selain itu  banyak toh –toh sastra yang memberikan label bahwa syair-syair beliau adalah beliau  merupakan cikal bakal dunia perpuisian Indonesia. Setiap  syair beliau  selalu mengedepankan aspek ketuhanan sebagai  sumber utama keindahan.  Inilah  yang dipandang sebagai aspek mistikal atau dimensi esoterik dari Islam. Hal inilah   termasuk salah satu aspek Islam yang paling indah.  Syair Perahu adalah salah satu karya   Hamzah  Al- Fanzuri  yang fenomenal. Syair Perahu dikenal baik oleh pelajar, mahasiswa, para peneliti sastra  Indonesia berabad-abad setelah zamannya. Padahal sebelumnya, karya-karya Hamzah Fansuri tidak boleh dibaca atau dipelajari, bahkan diberangus oleh ulama kerajaan  yang berkuasa pada masa kesultanan Iskandar Muda. Perseteruan bathin dengan dengan ulama dari Agra  (Nuruddin  Ar- Raniry) telah membawa dampak negatif terhadap kumpulan karya sastra bernuansa sufi. Dalam sebuah artikel disebutkan bahwa ratusan kitab–kitab Hamzah  Al-Fanzuri dibakar di depan Mesjid  Raya Baiturrahman pada masa kesultanan Iskandar Muda.  Dengan kata lain,  Nuruddin  Ar- Raniry berhasil mempengaruhi  pihak kerajaaan   tentang  keberadaan isi dari kitab –kitab Syaikh Hamzah  Al- Fanzuri.

                Penyair sufi yang banyak  mengadopsi petikan ayat Al-Qur’an, Hadis, pepatah dalam bahasa  Arab dijadikan metafor hingga memunculkan  ritme syair yang bernuansa  nilai-nilai ketuhanan. Menurut Abdul Hadi W.M. (2001: 219-27) Citraan  konseptual penulis-penulis sufi Arab Persia seperti Bayazid al-Bisthami, Mansur al-Hallaj,Junaid al-Baghdadi,Imam al- Ghazali, Ibn`Arabi, Fariduddin al-`Aththar,  Jalaluddin al-Rumi, Fakhrudin `Iraqi dan lain-lain. Terdapat  kurang lebih  1200 kata-kata Arab dijumpai dalam 32   syair Hamzah Al- Fansuri. Ini  sungguh luar biasa untuk penyair sekaliber beliau. Derasnya proses   Islamisasi   untuk pertama kalinya dalam sejarah menimpa  bahasa,  budaya  dan sastra Melayu pada abad ke-16 M.  Ditinjau dari pergolakan Islamisasi dalam sejarah panjang dalam sistem kesultanan  Alaidin Riayatsyah dan Sultan Iskandar Muda. Wajarlah Aceh mendapat julukan Negeri Serambi Mekkah.
Ketika sang penyair sufi sudah meninggal,  maka  bermuncullan orang -orang yang baru bangun dari seliimut membukka tabiir keistimewaan beliau.  Pencaraian s-yair syair peninggalan beliau terutama yang berhubungan dengan proses mencari tuhan diburu dalam dunia literasi dunia dan nasional.  Dari sekian banyak pemikiran  tawasauf beliau dilumat  si jago merah. Hal ini telah meninggalkan bara dalam dada pengikut setianya. Terlepas dari kontrovesi masa hidup beliau pada masa kesultanan Sultan Alaidin Riayatsyah dan  Sultan  Iskandar Muda.  Beliau   pernah menempuh pendidikan di Arab Saudi dan  menyebarkan  ajaran Islam ke seluruh pelosok nusantara. Penulis  produktif  ini  telah  menghasilkan karya risalah keagamaan dan juga prosa yang sarat dengan ide-ide mistis. Selain  menulis  tentang karya-karya bernuasa  tasawuf  beliau juga  menguasai bahasa Arab, bahasa Parsi,  dan  menguasai bahasa Urdu. Kepopuleran nama Hamzah Fansuri tidak diragukan lagi, banyak pakar telah mengkaji keberadaannya   lewat karya-karyanya yang monumental. 

Paham dan pemikiran tasawuf Hamzah  Al- Fansuri yang dibawanya bersama seorang muridnya bernama Syamsuddin Al-Sumatrani. Mereka   memainkan peranan penting dalam membentuk pemikiran dan praktek keagamaan kaum Muslim Nusantara pada paruh pertama abad ke- 17 M. Ajaran-ajaran mereka sangat dipengaruhi oleh karangan-karangan Ibnu Arabi dan Al-Jilli. Misalnya, bahwa alam raya merupakan serangkaian emanasi neo-platonisme, dan menganggap setiap emanasi adalah aspek Tuhan. Tuhan sebagai wujud tunggal yang tiada bandingan dan sekutu menampakkan sifat-sifat kreatif-Nya melalui ciptaan-Nya. Pendapatnya ini merujuk pada Al-Qur’an Surat Al-Baqarah, ayat 151 yang artinya “ Kemanapun kamu memandang akan tampak wajah Allah”. Paham ini menyebabkan Hamzah Fansuri dan Syamsuddin dituduh sesat dan menyimpang. Pemikiran mareka akhirnya ditentang oleh ulama-ulama besar Aceh yang datang belakangan .
 
Semua karya dan kitab Hamzah Fanzuri mengangkat tema  tentang ketuhanan.  Ini sesuai dengan bidang yang digelutinya selama bertahun -tahun.  Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa  Hamzah  Al- Fansuri merupakan ulama dan sastrawan yang fenomenal hanya dikenali oleh sebagaian masyarakat kecil di Aceh  sampai hari ini.  Di kancah kesusastraan  melayu beliau dikenal sebagai pelopor utama dan ulama besar yang pernah mengeluarkan fatwa demi Aceh bermartabat. Karena pemahannya terhadap proses bergelut dengan tuhan dianggap   berlawanan dengan umum  telah membuat nama dan karyanya teraniaya.  Pengaruh ulama besar yang datang  belakangan seperti Nuruddin Ar-raniry dan Syaih Abdul Rauf Al Singkili telah    menggusur nama   pujangga dunia ini di mata masyarakat Islam nusantara khusunya sebagai penyair sufi yang menganut aliran wahdatul wujud yang belum ada tandingannya di negeri ini.

Sebagai penutup penulis menyajikan satu penggalan  syair Hamzal Al- Fanzuri

Sidang Fakir Empunya Kata
Tuhanmu zhâhir terlalu nyata
Jika sungguh engkau bermata
Lihatlah dirimu rata-rata

Kenal dirimu hai anak jamu
Jangan kau lupa akan diri kamu
Ilmu hakikat yogya kau ramu
Supaya terkenal akan dirimu
Jika kau kenal dirimu bapai
Elokmu itu tiada berbagai
Hamba dan Tuhan dâ‘im berdamai
Memandang dirimu jangan kau lalai
Kenal dirimu hai anak dagang
Menafikan dirimu jangan kau sayang
Suluh itsbât yogya kau pasang
Maka sampai engkau anak hulu balang

Kenal dirimu hai anak ratu
Ombak dan air asalnya satu
Seperti manikam much îth dan batu
Inilah tamtsil engkau dan ratu

Jika kau dengar dalam firman
Pada kitab Taurat, Injil, Zabur, dan Furqân
Wa Huwa ma‘akum fayak ûnu pada ayat Qur‘an
Wa huwa bi kulli syai‘in muchîth terlalu ‘iyân
Syariat Muhammad ambil akan suluh
Ilmu hakikat yogya kau pertubuh
Nafsumu itu yogya kau bunuh
Maka dapat dua sama luruh

Mencari dunia berkawan-kawan
Oleh nafsu khabî ts badan tertawan
Nafsumu itu yogya kau lawan
Maka sampai engkau bangsawan

...




*Lahir di Bireuen Aceh, 5 Februari 1974. Selain menulis, dia menjadi dosen luar Biasa di Umuslim Bireuen. Dia juga mengajar di SMA Negeri 1 Lhokseumawe dan MAN 5 ACEH Utara.
Name

Agenda,26,Anekdot,59,Buku,54,Cerpen,13,Esai,94,Jeda,11,Pilihan,82,Puisi,75,Sayembara,33,Warta,144,
ltr
item
KAWACA.com: Penyair dan Ulama yang Teranianya - Muklis Puna
Penyair dan Ulama yang Teranianya - Muklis Puna
https://2.bp.blogspot.com/-Y-T7j31iTAg/Wm8qbVmKZDI/AAAAAAAAB-E/q7FQGFn1sv42nb0nSYKF0EmO63E7zQYMwCLcBGAs/s320/resimg%2B%25282%2529.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-Y-T7j31iTAg/Wm8qbVmKZDI/AAAAAAAAB-E/q7FQGFn1sv42nb0nSYKF0EmO63E7zQYMwCLcBGAs/s72-c/resimg%2B%25282%2529.jpg
KAWACA.com
https://www.kawaca.com/2018/02/penyair-dan-ulama-yang-teranianya.html
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/2018/02/penyair-dan-ulama-yang-teranianya.html
true
6018571269726360398
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Bacalah Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All TERKAIT LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy