News Kawaca TV
Tonton
wb_sunny

Breaking News

Buku: Suluk Berahi karya Gampang Prawoto

Buku: Suluk Berahi karya Gampang Prawoto

Buku: Suluk Berahi karya Gampang Prawoto


Kitab Puisi: Suluk Berahi
Karya: Gampang Prawoto
Kurator: Sofyan RH. Zaid
Prolog: Iman Budhi Santosa
Epilog: Nia Samsihono
Penerbit: TareSI Publisher
Cetakan Pertama: September 2017





Selisih

Kau
berjalan dengan detik
sedangkan
yang lain menghitung
menit.

Wajar
kalau kita ada
persepsi
berbeda.

Walau
Sesungguhnya
Kita
akan bertemu
di
jam yang sama.

Jambon,13032014

“Sekadar berbagi, puisi-puisi saya dalam kitab ini merupakan potret peristiwa yang bermula dari sebuah ‘persetubuhan’, baik disengaja atau tidak disengaja yang tertuang menjadi kata dan doa dari pengasingan jiwa yang tak tersentuh jepretan mata kamera. ... Akhir kata, semoga kitab puisi Suluk Berahi ini dapat memberikan manfaat kepada semua, khususnya bagi saya dan keluarga. Mengajar, berkesenian, dan menulis puisi bagi saya adalah kebahagiaan dan kebebasan yang tidak bisa dibeli dengan uang.” (Mukadimah, Gampang Prawoto)

Gampang Prawoto adalah seorang penyair yang menuliskan karya-karyanya dalam dwi bahasa: Indonesia dan Jawa. Sehingga tidak mengherankan jika puisi-puisi dalam antologi ini bertaburan pandangan khas Jawa, juga kosakata Jawa. Maka, begitu membaca judul antologi: “Suluk Berahi”, dan konon, judul dipahami sebagai mahkota karya  sekaligus berfungsi sebagai penunjuk arah menuju fenomena di luar teks itu, saya merasa dia tengah berupaya mengubah berahi kemanusiaan kita sebagai jalan lelaku olah batin.... Maka “Suluk Berahi” saya bayangkan merupakan upaya mengangkat fenomena berahi (yang muncul dari dorongan seksual yang fisikal) ke ranah spiritual, batin, atau rohani. Artinya, berahi kemanusiaan sengaja tidak dipunggel, atau diamputasi, sehingga berhenti pada dimensi awal yang erat kaitannya dengan manifestasi dorongan “nafsu supiyah” belaka.” (Prolog, Iman Budhi Santosa)

“Puisi-puisi Gampang Prawoto dalam buku Suluk Berahi menunjukkan keragaman tema yang digeluti oleh sang penyair. Ada puisi-puisi yang bertema keagamaan dan bernapas religius. Ada pula yang puisi yang menggarap masalah sosial. Namun, ada pula puisi-puisi yang mengusung tema kesepian, kesunyian, dan keterasingan. Di luar semua tema itu, agaknya sang penyair lebih suka menggarap masalah seksualitas. Tema ini sangat dominan, sehingga sang penyair memberi judul buku ini Suluk Berahi. ... Oleh karena itu, tak mengherankan ketika sejumlah puisi Gampang dalam buku ini menunjukkan tema ketuhanan dan religiusitas. Penghayatan keagamaan diungkapkan sang penyair melalui bahasa dengan menggunakan diksi, majas, metrum, metafora, yang menjadi unsur estetika puisi. Puisi-puisi Gampang bukan sekadar religius, namun cenderung sufistik.” (Epilog, Nia Samsihono)

“Penyair menulis puisi -lebih lanjut Sani- adalah menulis suka-duka, pahit-manis, dan lain sebagainya yang dialami. Pengalaman yang telah menjadi kesadaran dan berganti bentuk menjadi kata-kata dalam puisi. Tidak ada yang mengingkari bahwa puisi dan kata adalah kulit dan manusia. Penyair tidak akan bisa menulis puisi jika ia menyelesaikan -misal- deritanya hanya dengan keluh kesah, berurai air mata ataupun mengepalkan tangan. Setiap puisi terdiri dari kata, kata yang liar dan kasar, kemudian penyair menjinakkannya dan dibuatnya patuh pada kehendaknya. Nah, pada titik tolak inilah saya melihat puisi-puisi Gampang Prawoto dalam Suluk Berahi lahir dan diletakan dengan mahir....Bagi Boejoeng Saleh, puisi tidak terletak pada pilihan tema; apakah aktual ataukah bernilai abadi, melainkan pada kemampuan dan penjiwaan penyair dalam menciptakan puisinya sendiri. Sedangkan penyair yang ulung -menurut Boen S. Oemarjati- akan mengungkapkan secara tersurat apa yang semula tersirat. Pencurahan, pengujaran, proyeksi makna-makna yang adiluhur dari pikiran dan perasaan penyair yang terjadi dalam suatu greget spontan, kreatif, dan mandiri. Bebas lepas dari ikatan apapun. Puisi-puisi Gampang mencerminkan hal itu secara kuat.” (Catatan Kurator, Sofyan RH. Zaid)

Endorsemen

“Membaca sajak-sajak Gampang Prawoto kadang-kadang kita dilambungkan ke langit imajinasi yang aneh dan mengasyikkan, tapi pada saat yang lain kita tiba-tiba dibanting ke bumi, ke depan realitas kehidupan yang pahit dan menjengkelkan. Suatu permainan imajinasi yang bisa membuat pembaca “terkejut” menemukan realitas kehidupannya sendiri.”Ahmadun Yosi Herfanda, Pelayan Sastra

“....Bagi saya judul Suluk Berahi memang meneladani gaya Suluk Gatoloco dan sejenisnya, disadari atau tidak. Sebab itu, kitab puisi Gampang Prawoto ini memiliki akar tradisi yang kuat sekalipun isinya persoalan mutakhir. Di sinilah menariknya kitab puisi ini sehingga terasa lezat dan bergizi saat dibaca.” Djoko Saryono, Sastrawan dan Guru Besar Fakultas Sastra Universitas Negeri Malang

“....Butuh sejenak dua jenak perenungan untuk memahaminya. Karena memang puisi karya mas Gampang Prawoto bukan reportase atau berita koran. Sidang pembaca yang terhormat, selamat menikmati dan mengapresiasi “suluk berahi” sepenuh rasa. Salam budaya!” Herry Lamong, Sastrawan dan Penggurit Lamongan

“Suluk Birahi karya Gampang Pranowo mengantarkan kita pada gambaran pengembaraan dan proses memaknai diri yang tenang penuh matafora. Seorang manusia peka, yang terwakili dalam ‘aku liris’ puisi,  terlihat menyatu dengan alam dan lingkungan...” Yusri Fajar, Sastrawan dan Dosen FIB Universitas Brawijaya

“Saya menyukai  Suluk Berahi-nya  Gampang Prawoto!  Andaipun pujangga KRT. RPA. Suryanto Sastroatmodjo yang lahir di Ndalem Sriwitaman Bojonegoro masih hidup, tentu memanjatkan puja-puji syukur kehadirat Allah Swt, sebab dari bencah tanah kelahirannya, susastra kian gemilang tetap teguh mengugemi ornamen kesejatian, ruhaniah luhur para leluhur.” Nurel Javissyarqi, Pengelana asal Lamongan

“Membaca puisi puisi yang ditulis Gampang Prawoto di buku kumpulan puisinya yang berjudul Suluk Berahi ini membuat saya terkagum kagum,  karena saya seperti membuka sebuah lembaran kisah kehidupan yang terangkum dalam sebuah buku,...” Rini Intama, Pendidik dan Penulis

“Suluk Berahi karya Gampang Prawoto adalah ”Anggur Keharuman” pada “Goresan Dinding Matamu”  sebelum “Hanyut” dalam “Pusara Purnama”  ketika “Titi Titra Warsa” menemui “Gadis Pematang”.” Muhammad Rois Rinaldi, Presiden Lentera Sastra Indonesia





Tags

GRATIS BERLANGGANAN

Dengan berlangganan, kamu tidak akan ketinggalan postingan terbaru Kawaca setiap harinya.