Quote Hari Ini

"Jatuh cinta itu hanya sekali, selebihnya terpeleset"

Proses Kreatif dan Gerakan Sastra Kampung - Matroni Musèrang

Proses Kreatif dan Gerakan Sastra Kampung Oleh Matroni Musèrang* Bagi saya sastra, khususnya puisi sebuah perjalanan mistik. Mistik ...

Proses Kreatif dan Gerakan Sastra Kampung
Oleh Matroni Musèrang*

Bagi saya sastra, khususnya puisi sebuah perjalanan mistik. Mistik di sini harus dimaknai secara luas yaitu mistik yang membuka diri (inklusivitas) terhadap penyingkapan dasar-dasar kenyataan dan kehidupan sehari-hari. Artinya sastra mistik di sini bukan sastrawan yang harus menyendiri, tertutup diri (ekslusif), akan tetapi membuka diri terhadap berbagai fenomena kehidupan (kemanusiaan), dan keilmuan filsafat, budaya, seni, politik, dan agama, lebih-lebih sastra agar kita tidak “iri” terhadap seseorang dan institusi apa pun.  

Belajar sastra juga belajar isi semesta. Sejak tahun 2004 saya belajar sastra di Madrasah Aliyah, masa dimana saya tidak tahu bahwa sastra selalu berkaitan dengan keseharian semesta. Kesadaran bahwa sastra berbanding lurus dengan keseharian semesta, pada tahun 2005 saya masuk pondok pesantren Hasyim Asy’arie, jalan Minggiran MJ II, Krapyak, Yogyakarta.

Di sana saya diajari membaca diri, membaca realitas. Diajari cara mandiri, dijari cara mendidik mental yang kuat. Sebab prinsipnya “Gengsi itu tahi kucing” kata Gus Zainal, pengasuh dan guru saya di sana. Dari tesis guru inilah saya memiliki semangat untuk terus membaca dan menulis. Karena bagi Gus Zainal orang yang sukses adalah orang yang mampu mensukseskan orang lain (khairunnas anfa uhum linnas). Artinya proses kreatif tidak akan bermakna apa-apa jika hanya untuk pribadi, akan tetapi proses kreatif itu berbagi ilmu pengetahuan, dan pengalaman bagi generasi bangsa.

Selama sepuluh tahun saya belajar di Yogyakarta, membaca puisi di UGM, di Taman Budaya Yogyakarta, di Tembi Rumah Budaya, di UNY, di UIN SUKA, di Teater Eska, di Nol Kilomiter, di pendopo Lkis, menulis di koran lokal dan nasional dan diskusi-diskusi sastra, budaya, pendidikan, filsafat pun saya nimbrung sekedar untuk mengisi rohani kepenyairan saya. Sebuah karya besar tidak serta-merta lahir tanpa proses rohani, jadi benar apa yang dikatakan oleh penyair berkewarganegaraan Inggeris kelahiran Amerika T.S Eliot yang dikutip oleh Muchtar Lubis dan dikutip lagi oleh W.S Rendra: “Kesusastraan diukur dengan kriteria estetis, sedang kebesaran karya sastra diukur dengan kriteria di luar estetika”.

Tahun 2005 Yogyakarta masih kuat dengan wacana sosial, gerakan dan aktivis kemanusiaan, diskusi bagitu massif, sehingga di tahun 2006 saya resmi menjalani masa-masa menjadi mahasiswa. Manusia mahasiswa adalah manusia yang murni logika dan wacana, namun logika tanpa rasa bahaya, rasa pun bahaya tanpa logika. Filsafat yang saya pelajari sejak 2005 sampai tahun 2014 bukanlah proses yang mudah saya lalui, proses mengisi rohani dan pikiran itu bukanlah jalan mulus dan lurus, akan tetapi dibutuhkan ketekunan dan kesungguhan untuk menata jalinan filsafat dan sastra. Sebab sastra merupakan integrasi antar pikir dan zikir (rohani/mistik). Untuk itulah “kengerian jiwa yang kau mengerti apa, adalah tanda keberhentian waktu”

Sepuluh tahun sebuah perjalanan, kadang naik dan kadang juga turun. Lapar, malas, dan seolah-olah putus asa. Semua saya jalani dengan penuh keseriusan. Saya yakin likuan perjalanan itu pasti memiliki makna yang diberikan kepada saya. Hanya menunggu waktu saja. Mendapatkan penghargaan terhormat dari MASTERA merupakan kebanggaan tersendiri bagi saya, di samping ini juga bagian dari proses kreatif saya ke depan.

Setelah melewati sepuluh tahun di Yogyakarta, pada tahun 2015 sampai sekarang saya memutuskan untuk pulang dan menetap di Sumenep, tempat dimana saya dilahirkan. Di pulau kebudayaan inilah saya meneruskan rohani kesusastraan yang dimulai dengan gerakan kesusastraan dari komunitas kecil seperti ASAP yang beranggotakan siswa putra MA, Sanggar Kencana yang khusus siswa putri di sana saya ikut belajar bersama, sharing pengalaman proses kreatif.

Dari komunitas-komunitas kecil inilah kemudian, lahir gagasan untuk mendirikan komunitas SEMENJAK yang memiliki tujuan jalan-jalan ke sekolah-sekolah se-timur daya yang ada komunitas menulisnya, kalau tidak ada, kami dari SEMENJAK berusaha untuk mendirikan dan kami siap datang untuk terus memantau perjalanan komunitas yang ada di sekolah. Komunitas SEMENJAK memang memiliki agenda untuk jalan-jalan ke daerah se-timur daya, saya juga ikut sharing bersama di Ngopi Sastra dan Alhamdulillah sudah berlajan, sering juga saya ikut sesepuh sastrawan di kabupaten di sana ada Forum BIAS.

Agenda untuk menumbuhkan “rasa rohani” melalui jembatan sastra merupakan hal paling mendasar dari manusia. Dikatakan paling mendasar karena itu menyangkut masa depan manusia baik yang aktual maupun yang spekulatif, yang rohani maupun yang jasmani, yang filosofis maupun sosial-budaya-ekonomi-politik, yang mistik maupun yang logis, artinya yang menyangkut kebutuhan dasar manusia sebagai totalitas. Totalitas ini penting, agar berjalan bersama sastra itu tidak jenuh (main-main), banyak di antara teman-teman saya yang lebih memilih ekonomi-politik daripada sosial-filosofis, sehingga mereka berhenti di tengah jalan menjadi penyair. Alasanya karena dunia “rasa” adalah dunia tanpa tepi. Inilah yang mengantarkan Imam Al-Ghazali menyerang para filosof itu tersesat.

Agenda dari jalan-jalan ini salah satunya menciptakan cinta baca bagi anak-anak MI/SD, SMP/Mts atau MA/SMA. Saya yakin dengan membaca siswa-siswi akan mampu mengusai pelajaran dengan baik dan akan menjadi manusia yang terdidik di masa depan. Membaca kebutuhan mendasar manusia. Membaca juga melatih kepekaan. Kepekaan inilah yang akan mengantarkan kita keperkampungan sastra. Maka setiap karya yang lahir pada akhirnya lahir dengan baik, karena berangkat dari proses pembacaan kreatif-realis.

Karya yang besar dan gagasan yang besar selalu berkaitan dengan kebutuhan dasar itu. Apakah ada maknanya sastrawan menggarap hal-hal kecil yang ada dikampungnya? Tentu tidak semua gagasan besar memiliki wadah yang besar. Orhan Pamok justeru sengaja mengambil hal-hal kecil di Istambul untuk mengutarakan gagasannya mengenai kemanusiaan Istambul, ada juga Anton Chekov sebagaimana dikutip WS Rendra yang sengaja memakai peristiwa kecil dan datar untuk mengutarakan gagasannya mengenai hubungan jalan hidup manusia yang konyol dan macet dengan keterbatasan kebudayaan kota kecil di daerah yang jauh dari ibu kota. Ahmad Tohari yang tekun menulis hal-hal di kampungnya.
Kampung halaman dewasa ini menjadi momok yang eksotik, banyak orang-orang borjuis berlomba-lomba ke kampung mencari tempat sejuk, indah dan damai, sementara yang di kampung pergi ke kota. Orang kampung mencari gagasan besar di kota sehingga sastrawan yang “sok penyair” tertipu dengan gagasan besar yang katanya lahir di kota, padahal “daya kesusastraan/rohani kesusastraan” berada di kampung-kampung, di desa-desa. 

Oleh karenanya puisi yang lahir adalah puisi yang tidak anti realitas, akan tetapi lahir dari realitas. Maka lahirlah gagasan untuk mendirikan Komunitas Sastra Melawan. Yang memiliki tujuan berbeda dengan komunitas ASAP, SEMENJAK, ngopi sastra dan sanggar Kencana. Komunitas Sastra Melawan merekam kegelisahan-kegelisahan fenomena ketidakadilan, “pemaksaan” pembelian tanah, maraknya pendirian tambak udang di tepian laut dan maraknya pembelian tanah oleh investor asing. 

Kegelisahan Komunitas Sastra Melawan lahir dari bahasa peristiwa dan “rasa peristiwa”, bukan “rasa pemaksaan” diksi. Sajak yang dituliskan seperti sajak “Tanah Jimat” yang dikenal orang Madura dengan “Tanah Sangkol” salah satu contoh penyair harus bersuara. Dasar keterlibatan sajak itu adalah moral (tèngka kata Madura) dan akal sehat, sehingga lahir sifat untuk tidak menjual tanah. Sarana diluar estetika yang saya pakai adalah filsafat kemanusiaan, dan filosofi orang tua Madura yang penuh nilai dan etika. Di situ bagi saya untuk memberikan sokongan bahasa peristiwa kepada pembaca yang masih “tidur” dari kesadaran akan pentingnya makna tanah bagi kelangsungan anak cucuk kita (kemanusiaan). 

Akan tetapi, untuk menulis sajak-sajak yang terlibat dalam persoalan sosial-kemasyarakatan, saya tidak bisa hanya menggunakan filsafat an sich. Saya harus memakai ilmu tentang tanah, termasuk riset akan data dan fakta serta disiplin ilmu pengetahuan yang lain, seperti sosiologi, antropologi, filsafat, sejarah, hermeutik dan lainnya. Bukan hanya sekadar duduk manis di kamar, berspekulatif, tapi sarana yang kongret dan logis. Sebab itulah “isi” dalam sebuah karya. Dari dulu saya memang tidak pernah mencari ilmu bagaimana cara menjadi penyair, meskipun saya gemar bersyair. Wawancara dan observasi memang lebih utama bagi saya.

Semakin lama berjalan di ruang sastra itu, saya semakin mantap. Rohani dan filsafat harus saya ganti dengan mistik-filosofis. Tanpa itu, sajak sosial-kemasyarakatan tidak memiliki relevansi kontekstual. Dan inilah yang saya ingin dan mengapa saya menulis sajak sosial-eksistensial: relevansi dalam membangun kesadaran dari dalam (diri).

Saya bersyukur bisa masuk dalam 10 penyair muda MASTERA, artinya impian saya dikabulkan. Sajak yang saya tulis sudah bersayap dan menerbangkan saya untuk bertemu dan belajar dari penyair-penyair dari Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura dan Tailand.

Saya akhiri tulisan ini di sini. Sementara selesailah tugas saya untuk menulis proses kreatif saya sebagai penyair. Perjalanan proses kreatif itu tidak mutlak batasnya. Saya sepakat dengan WS Rendra bahwa batas bukan dalam gambaran tahun atau masa, walau pun di situ ada unsur masa, tetapi dia ada dalam moment tertentu sehingga dia bergairah dan semangat kembali. 

Oh, iya lupa, dewasa ini di tanah Madura lagi mengalami cultural shock. Dasar kebudayaan Madura mulai “ditinggalkan” dan diguncang-guncan oleh gempa kebudayaan “gaya hidup mewah” dan saya merasa miris dan gelisah. Saya merasa sajak yang saya tulis selama ini, ah, saya belum siap bicara mengenai proses yang sekarang lagi mengguncang Madura dan diri saya.

Madura, Juli 2017


*Penyair, dan esais. Kini tinggal di Sumenep sebagai dosen dan pejuang literasi.  
Name

Agenda,26,Anekdot,59,Buku,54,Cerpen,13,Esai,94,Jeda,11,Pilihan,82,Puisi,75,Sayembara,34,Warta,144,
ltr
item
KAWACA.com: Proses Kreatif dan Gerakan Sastra Kampung - Matroni Musèrang
Proses Kreatif dan Gerakan Sastra Kampung - Matroni Musèrang
https://1.bp.blogspot.com/-vd6lws4ZJbk/WeNw7cN7dKI/AAAAAAAAAMM/NrxQzEDCtZYtJwo86mek2QLQRlK81IwGgCLcBGAs/s200/ma.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-vd6lws4ZJbk/WeNw7cN7dKI/AAAAAAAAAMM/NrxQzEDCtZYtJwo86mek2QLQRlK81IwGgCLcBGAs/s72-c/ma.jpg
KAWACA.com
https://www.kawaca.com/2017/10/proses-kreatif-dan-gerakan-sastra.html
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/2017/10/proses-kreatif-dan-gerakan-sastra.html
true
6018571269726360398
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Bacalah Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All TERKAIT LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy