Quote Hari Ini

"Jatuh cinta itu hanya sekali, selebihnya terpeleset"

Sajak-Sajak Dunia Terjemahan Abdul Hadi WM

Octavio Paz (Meksiko) LAGU CINTA Lebih bening Dari air menetes ini Lewat jemari kembar anggur Pikiranku membenta...






Octavio Paz (Meksiko)

LAGU CINTA

Lebih bening
Dari air menetes ini
Lewat jemari kembar anggur
Pikiranku membentangkan jembatan
Dari dirimu ke dirimu
            Menatapmu
Lebih tepat dibanding manatapi tubuh yang kaudiami
Membaur di pusat jiwaku

Kau lahir untuk hidup di sebuah pulau.

Arthur Rimbaud (Perancis)
NYANYIAN DARI MENARA TINGGI

Moga datang, saat bercinta
Saat kami meluahkan rasa riang

Telah begitu lama aku bersabar
Ingatanku jadi mati
Semua rasa takut dan kesalahan
Terbang semua ke angkasa
Sedangkan nadi darahku
Meledak bersama dahaga yang sakit

O moga datang, saat bercinta
Saat kami meluahkan rasa riang
Seperti padang bermimpi
Melupakan kepedulian
Berbunga dan berkembang
Dengan setanggi dan menyan
Di mana kegarangan berdengung-dengung
Membangkitkan lalat-lalat kotor

O moga datang, saat bercinta
Saat kami meluahkan rasa riang 

Taufiq Sayigh (Syria) 
PERINGATAN

Ada dua orang  kanak, kau dan aku
Kita sama merengek minta boneka
Tapi bila misalnya ada sebuah boneka
Kita akan campakkan dia, tak jadi bermain
Dan kita merengek lagi
Dua orang kanak
Dua kanak-kanak, kau dan aku

Aku tahu apa yang kauingin, dan aku tahu
Kau gagal mendapatkannya, pun aku gagal
Kau tatap matamu, dan kutatap kau
Kau menundukkan muka, aku pun menunduk:
Seorang gadis mati, seorang lelaki mati.

Kau dahaga dan mendaki gunung cari air
Tanpa takutkan singa yang mungkin berada di belukar sana
Di mata air kita lihat bayanganmu, bayang-bayangku
Kita berpaling dan kata “ayo” mati di bibirku.

Di kaki gunung kau jamah tangan terbuat dari besi
Kau berdua berpaling dari pengembara sunyi
Dia menyentuh dada, yang ternyata hanya dingginnya air yang beku
Kusentuh dadaku, yang ternyata terbuat dari air beku

Aku tak ingin begitu, tak juga kau.

Pablo Neruda (Chili) 
GUNUNG DAN SUNGAI

Di negeriku ada sebuah gunung
Di negeriku ada sebuah sungai

Datanglah bersamaku

Malam naik mendaki gunung
Lapar turun ke sungai

Datanglah bersamaku.

Siapa ini yang menderita?
Aku tak kenal, tapi mereka memanggilku.

Datanglah bersamaku.

Aku tak kenal, tapi mereka orang-orangku
Dan mereka berkata lepadaku, “Kami menderita.”

Datanglah bersamaku.

Dan mereka berkata kepadaku, “Orang-orangmu
Orang-orang tak beruntung
di antara gunung dan sungai
menderita lapar dan nestapa,
mereka tak mampu berjuang sendiri,
mereka menantimu, Sahabat!”

Oh kamu, sahabat yang kucintai
Kecil mungil butir merah
Biji gandum,

Perjuangan akan berat,
Hidup pun akan berat,
Tapi kamu akan datang bersamaku. 

Kihara Koichi (Jepang) 
DARI MANA KAU DATANG?

Dari liang lahat batu buta
Dari lubuk kelopak-kelopak mawar belum mekar

Sekarang di mana?

Depan cermin yang memantulkan bayang-bayang orang mati
Depan cermin yang memantulkan kelahiran baru

Ke mana pergimu?

Ke sana ke seberang di balik tempat burung terbang
Ke sana ke seberang di balik ikan menyelam dalam lautan
  
Bechet Negatigil (Turki) 
GARIS KEMATIAN

Buku-buku memanggil dengan bangga dari perpustakaan
-- Bacalah kami, kami adalah juru selamatmu!
Baru halaman pertama malas bikin kami menaruh mereka
Lebih baik jalan raya kami tempuh

Jalanan memanggil kami dengan suara lantang
-- Kemarilah dan berjalanlah, akan kami ber hiburan
Tapi jalan segera memenuhi kami dengan kejemuan
Dan tak memberi kami kepuasan apa pun

Cinta memanggil berulang kali, merayu dan tersipu-sipu
Tiap suaranya mengenakan sebuah topeng
Tiada dariku yang tersisa untuk memujinya
Biar musuh-musuhku bersorak, apa peduliku

(O dunia yang sekarat
Kami adalah budak-budakmu ternyata
Ke mana pun kami pergi atau tinggal
Lahir tetap pilihan terbaik)

Kemudian kelir diangkat sekali lagi
Betapa sungai ini mengalir untukku, sekali lagi,
Ada yang menyimpang, ada yang hilang
Hidup tak tahu artinya hidup sungguh malang.


Eugene Montale (Italia) 
KEREK SUMUR

Kerek semur berderik-derik
Air naik menuju cahaya dan mencair di sana
Sebuah kenangan bergetar dalam ember penuh
Dan pada lingkaran jernih sebuah bayangan terbawa.
Kudekatkan wajahku pada bibir yang sesaat saja lenyap:
Masa silam berubah sudah, menjadi tua
Menjadi milik orang lain
            Ah ia berderit
Dan mengembalikanmu ke lubuk kedalaman yang gelap

Hai bayang-bayang, jarak memisahkan kita.


Ashis Sanyal (India) 
SIAPA AKAN MENJAWAB KETOKAN KAMI

Siapa sekarang akan membawa kami
pulang menuju kebahagiaan
Siapa?

Langit tak lebih
tenda bolong terangkat
di udara, bumi hanya
taburan pasir terserak
ditumbuhi lumut lebat dan belulang
di dasar sungai yang hilang

Tatabahasa daunan hijau
telah terusir dari
ingatan kami, apa kami juga terusir?

dari ingatan burung-burung ---

Siapa akan menjawab ketokan kami
bila kami tinggalkan rumah penjara ini
yang gaungnya akan membawa kita pulang?

Hanya pohonan tahu mengapa
kata-kata kehilangan musiknya
dan mereka sekarang
akan tetap tinggal
seakan dongengan


Wolfgang Baech;er (Jerman) 
PERANG SAUDARA

Di belakangku pintu-pintu alas belantara
berdentuman tertutup sendiri
Aku menguncinya
agar tak kudengar lagi
suara kesunyian,
mengunci suara-suara
yang terdengar di sekitar
dan dalam diri

Telah kuungsikan diriku
dalam kebisingan kota
yang membuat tenang
Dan baca tajuk Koran
Baca dalam kereta api kota
Tentang perang berkelanjutan
di Vietnam, Laos, Kamboja,
Palestina, Irlandia, Amerika

Suara-suara menerobos
dinding kereta api kota
dinding kebisingan
Tembakan-tembakan menembus
pintu-pintu dan jendela
Tembakan mengenai suara-suara
mengena, melukaiku


Abdul Rauf Benawa (Afghanistan) 
SAJAK

1.
Cintaku kembali dari medan perang tanpa kemenangan
Kusesalkan ciuman tadi malam yang kuberikan kepadanya

2
Mukamu bunga mawar dan matamu cahaya lampu
Tuhan! Aku tersesat. Jadi kupu siang atau kupu malam/

Ra’di (Iran) 
DUNIA

Dunia ini adalah sebuah hotel
Kita manusia adalah sang pencinta anggur
Mabuk oleh kegairahan
Anggur benar anggur
Kita tutup mata kita dengan cadar
Agar tetap buta
Dan kita cicipi
Anggur dari cawan kehidupan
Dan kita cuci bibir cawan
Dengan air mata
dan tetap mencicipinya
dan tetap menangis
Dan di situ kita
mencari sesuatu untuk mengisi kekosongan
dan mata kita tetap terkatup
sampai hari kiamat
Di mana cadar kita akan dibuka
Dan menunjukkan rahasia
yang membuktikan cawan
yang kita cintai itu
sejak hari penciptaan pertama
tak terisi anggur
yang ada hanya khayal dan mimpi
sedikit harapan, rasa kecewa
perpisahan, dan pertemuan kembali
dan pada akhirnya, semua juga hilang, lenyap.
O dunia ini seperti hotel
Kita adalah pencinta anggur yang malang.

Name

Agenda,26,Anekdot,59,Buku,54,Cerpen,13,Esai,94,Jeda,11,Pilihan,82,Puisi,75,Sayembara,34,Warta,144,
ltr
item
KAWACA.com: Sajak-Sajak Dunia Terjemahan Abdul Hadi WM
Sajak-Sajak Dunia Terjemahan Abdul Hadi WM
https://1.bp.blogspot.com/-OppgwUme-GA/WfkbbrRZUqI/AAAAAAAAAvA/8O0jGSam5vUceJD5iz8H_VKnI7SKjZ_sgCPcBGAYYCw/s1600/150949750486220.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-OppgwUme-GA/WfkbbrRZUqI/AAAAAAAAAvA/8O0jGSam5vUceJD5iz8H_VKnI7SKjZ_sgCPcBGAYYCw/s72-c/150949750486220.jpg
KAWACA.com
https://www.kawaca.com/2018/02/sajak-sajak-dunia-terjemahan-abdul-hadi.html
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/2018/02/sajak-sajak-dunia-terjemahan-abdul-hadi.html
true
6018571269726360398
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Bacalah Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All TERKAIT LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy