Quote Hari Ini

"Jatuh cinta itu hanya sekali, selebihnya terpeleset"

Jejak Karya Anak-anak Desa oleh Eddi Koben

#KAWACA.COM -   Usep Hamzah, warga Desa Pagelaran Cianjur Selatan yang kini bermukim di St. Gallen, Swiss, kembali mengundang saya beser...


#KAWACA.COM -  Usep Hamzah, warga Desa Pagelaran Cianjur Selatan yang kini bermukim di St. Gallen, Swiss, kembali mengundang saya beserta sejumlah pegiat literasi lainnya untuk mengunjungi taman baca miliknya. Kebun Baca Sarerea (KBS), demikian nama taman baca yang didirikannya sejak empat tahun silam itu. Tak sekadar mengunjungi, para pegiat literasi itu pun didaulat untuk mengisi berbagai kegiatan seperti workshop menulis prosa dan puisi, workshop membuat wayang singkong dan pentas teater anak, jemuran puisi, musikalisasi puisi, hingga peluncuran buku prosa dan puisi karya anak-anak KBS. Kali ini, meski yang datang tak sebanyak tahun-tahun sebelumnya, acara di KBS tetap meriah.
Adalah hari Sabtu hingga Minggu, 03-04 Februari 2018, saya dan kawan-kawan diundang oleh Usep Hamzah. Kali ini saya hadir bersama tiga orang murid saya di sekolah, yaitu Ilmi, Kindy, dan Argi. Juga ada kawan-kawan pegiat literasi dari Bandung seperti Didin Tulus, Andrenaline Katarsis, dan Rian Angkasa Pinem. Dari Sukabumi hadir Ujianto Sadewa, Den Aslam, dan Galang. Sementara peserta terjauh datang dari Malang, yaitu Yusri Fajar, seorang dosen sastra yang juga penulis puisi, cerpen, dan esai. Sigit Susanto dan Ubaidillah Muchtar yang biasanya rajin menghadiri, kali ini terpaksa absen karena kesibukannya masing masing.

Ada yang istimewa dari kegiatan tahunan di KBS Pagelaran kali ini. Peringatan berdirinya KBS Pagelaran tahun keempat ini ditandai dengan peluncuran buku kumpulan prosa dan puisi “Hikayat Sebatang Pensil” karya anak-anak KBS. Mereka yang setiap minggu mengadakan reading group secara berkelanjutan, lalu berlatih menulis di bawah asuhan seorang relawan KBS, Desy Novianti, kini patut berbangga. Hasil ketekunannya membaca dan belajar menulis telah membuahkan sekumpulan karya.

Dibidani oleh seorang pegiat literasi yang juga pemilik penerbit Katarsis Book, Andrenaline Katarsis, kumpulan karya anak-anak KBS tersebut berhasil diterbitkan dalam bentuk buku. Sejumlah pegiat literasi seperti Didin Tulus, Ujianto Sadewa, Gun Agustian, termasuk saya sendiri memberikan pengantar pada buku itu. Tentu Usep Hamzah selaku pemilik KBS memiliki peran yang sangat vital dalam penerbitan buku. Ia membiayai seluruh keperluan penerbitan buku tersebut. Hasilnya sungguh membuat anak-anak KBS merasa bangga dan percaya diri. Mereka dapat menunjukkan kepada orangtua, saudara, juga tetangganya betapa mereka sebagai anak kampung telah berhasil menulis karya kreatif dalam bentuk buku.


Hari Pertama

Acara peluncuran buku itu sendiri dilangsungkan di halaman gedung KBS mulai pukul 14.00 WIB. Seremoni ditandai dengan penyerahan gambar cover buku berukuran besar yang diberi bingkai dari Andrenaline Katarsis selaku penyunting sekaligus penerbit kepada Usep Hamzah. Selanjutnya, anak-anak KBS mendapat jatah masing-masing satu buah buku. Mereka pun saya ajak ke jalan desa untuk secara beramai-ramai membacakan hasil karyanya di hadapan orang banyak.

Dengan semangat, saya memandu acara pembacaan puisi dan prosa tersebut di halaman sebuah warung di pinggir jalan desa. Sebelum pembacaan dimulai, anak-anak saya ajak untuk meneriakkan yel-yel yang menyerukan ibu-ibu dan bapak-bapak di desa itu untuk keluar rumah menyaksikan anak-anaknya membaca puisi dan prosa. “Emak…Bapak… ieu abdi rajin maca. Ayeuna abdi tos tiasa nulis buku!” Demikian bunyi yel-yel itu yang jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia kira-kira seperti ini: “Ibu…Bapak… ini saya rajin baca. Sekarang saya sudah bisa nulis buku!”.
Yel-yel tersebut diteriakkan berulang-ulang hingga puluhan warga baik laki-laki maupun perempuan merasa penasaran dan keluar dari rumahnya masing-masing untuk menyaksikan keriuhan itu. Setelah cukup banyak warga yang berdatangan, saya pun memanggil nama-nama anak yang karyanya tertulis dibuku itu untuk membacakan karyanya. Tepuk tangan dan sorak-sorai terdengar begitu anak selesai membacakan karyanya.

Sekitar satu jam, acara pembacaan puisi dan prosa itu berlangsung. Diakhiri dengan meneriakkan ye-yel bersama-sama, anak-anak kembali ke gedung KBS. Kali ini mereka diberi hadiah kecil oleh Usep Hamzah berupa gantungan kunci bergambar cover buku “Hikayat Sebatang Pensil” juga gantungan kunci bergambar logo KBS. Mereka tampak senang. Wajah-wajah ceria terpancar dari mereka. Kegiatan hari pertama selesai. Mereka dipersilakan pulang untuk beristirahat agar keesokan harinya dapat kembali mengikuti kegiatan di KBS. Para pengisi acara pun turut beristirahat. Waktu istirahat mereka manfaatkan untuk makan dan mandi.

Usai sembahyang Isya, para pemateri kembali melanjutkan acara. Kali ini tidak melibatkan anak-anak. Acara diskusi santai digelar di gedung KBS. Topik-topik seputar sastra, buku terbaru, hingga topik pilkada Jabar mereka diskusikan dengan santai sambil mengunyah makanan ringan, menyeruput kopi, dan mengisap cerutu yang dibawa Usep Hamzah dari eropa. Sejumlah oleh-oleh yang dibawa Usep seperti kaos, tas, dan topi khas Swiss dibagikan kepada kawan-kawan yang hadir. Ini kebiasaan yang tak pernah dilewatkan Usep setiap kali mengadakan acara di kampung halamannya ini.

Obrolan santai pun diselingi dengan acara nyanyi-nyanyi. Gitar, kajon, kecrek, dan perkusi dimainkan oleh mereka. Malam pun jadi kian hangat dan semarak. Menjelang tengah malam baru bisa tertidur pulas menunggu esok untuk kembali menggelar kegiatan literasi bersama anak-anak desa.



Hari Kedua

Kegiatan hari kedua, Minggu, 04 Februari 2018 dimulai pukul 08.30 WIB. Anak-anak sudah kembali berdatangan ke KBS mengenakan kaos berwarna jingga bertuliskan “Kebun Baca Sarerea”. Mereka bersiap mengikuti kegiatan reading group buku “Jelajah Kampoeng” karya Andrenaline Katarsis. Desy Novianti relawan dari desa setempat memimpin acara rutin tersebut. Namun, kali ini terasa begitu istimewa karena buku yang tengah didaras oleh anak-anak itu juga dihadiri oleh penulisnya langsung. Alhasil, Andrenaline sebagai sang penulis didaulat untuk menceritakan proses kreatif buku tersebut.

Usai reading group, anak-anak selanjutnya disuguhi materi jemuran puisi yang dipandu oleh Ujianto Sadewa, penyair asal Sukabumi. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Ujianto kembali mengajak anak-anak untuk menulis puisi di sehelai kertas untuk kemudian dijemur di seutas tali di halaman. Selanjutnya, puisi-puisi tersebut dibacakan oleh para penulisnya. Jadilah halaman KBS semarak oleh jemuran puisi yang berderat dari ujung kiri hingga ujung kanan halaman KBS. Sebagai penutup dari acara menjemur puisi, Ujianto dan saya menghibur anak-anak dengan sajian musikalisasi puisi.

Kemeriahan menjemur puisi dilanjutkan dengan workshop membuat wayang singkong. Acara ini dipandu oleh Galang, pegiat literasi asal Sukabumi. Galang mengajari anak-anak membuat wayang dengan bahan dasar daun ketela/singkong. Anak-anak tampak cukup antusias, terlebih setelah mereka berhasil membuat mainan wayang tersebut. Selanjutnya, wayang-wayang ketela itu dijadikan media oleh Den Aslam, pegiat literasi lainnya yang juga asal Sukabumi untuk mengajarkan teater anak. Anak-anak pun bertambah gembira.

Satu jam menjelang Zuhur, giliran Yusri Fajar menyampaikan materi. Yusri membagi ilmu teknik menulis cerita. Pengalamannya yang sudah menulis puluhan judul cerpen dibagi kepada anak-anak. Yusri tampak menikmati perannya sebagai “pengasuh” anak-anak. Jika sehari-hari yang diajarinya adalah para mahasiswa, kali ini ia harus menghadapi anak-anak usia SD yang tentu saja karakternya berbeda dengan mahasiswa.

Beberapa menit menjelang azan zuhur berkumandang acara selesai. Anak-anak kembali mendapat hadiah kecil berupa makanan dan minuman ringan. Coklat Swiss mereka nikmati sebagai oleh-oleh dari yang punya taman baca.  Acara ditutup dengan doa yang dipimpin oleh Rian Angkasa Pinem. Selanjutnya, mereka berpose bersama para pengisi acara untuk kenang-kenangan.

Demikian sejumput aktivitas di Kebun Baca Sarerea selama dua hari. Para pengisi acara begitu bahagia melihat antusiasme anak-anak desa. Harapan-harapan akan munculnya benih-benih penulis masa depan disemai di Kebun Baca Sarerea ini. Setidaknya kemunculan buku “Hikayat Sebatang Pensil” karya anak-anak KBS ini sebagai pertanda baik bahwa ke depannya karya-karya dari anak-anak desa ini akan terus bermunculan. Semoga!

Penulis, pegiat literasi asal Cimahi. Menulis cerpen, puisi, resesnsi dan esai. Kini mengasuh remaja belajar menulis di Padepokan Literasi Cihanjuang.


Name

Agenda,26,Anekdot,59,Buku,54,Cerpen,13,Esai,94,Jeda,11,Pilihan,82,Puisi,75,Sayembara,34,Warta,144,
ltr
item
KAWACA.com: Jejak Karya Anak-anak Desa oleh Eddi Koben
Jejak Karya Anak-anak Desa oleh Eddi Koben
https://1.bp.blogspot.com/-N1C-GkgXHSA/WoJGIX_f8WI/AAAAAAAACD4/vaxuTaTR8CoVCMQGYQgAy9-eYN1JjqSZQCPcBGAYYCw/s1600/27994105_10155826993801355_1863521711_n.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-N1C-GkgXHSA/WoJGIX_f8WI/AAAAAAAACD4/vaxuTaTR8CoVCMQGYQgAy9-eYN1JjqSZQCPcBGAYYCw/s72-c/27994105_10155826993801355_1863521711_n.jpg
KAWACA.com
https://www.kawaca.com/2018/02/jejak-karya-anak-anak-desa-oleh-eddi.html
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/
https://www.kawaca.com/2018/02/jejak-karya-anak-anak-desa-oleh-eddi.html
true
6018571269726360398
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Bacalah Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All TERKAIT LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy