News Kawaca TV
Tonton
wb_sunny

Breaking News

Mukadimah: Kebenaran yang Hilang

Mukadimah: Kebenaran yang Hilang

oleh Farag Fouda
Mukadimah: Kebenaran yang Hilang - kawaca.com
KAWACA.COM | Buku ini memuat perbincangan yang mungkin sekali ingin dihindari banyak orang. Kebanyakan orang hanya ingin mendengarkan apa yang mereka sukai. Secara kejiwaan, manusia memang lebih condong untuk meminati aspek yang emosional dan merasa nyaman dengan kebenaran yang dianggap sudah mapan. Karena itu, sulit bagi banyak orang untuk menerima versi kebenaran lain, walaupun di kemudian hari versi lain ini terbukti lebih benar atau mendekati kebenaran. 

Dan kemungkinan terburuk yang saya bayangkan dari para pembaca perbincangan seperti ini adalah kecenderungan untuk langsung bersikap a priori terhadap apa yang dikemukakan kepada mereka, atau menganggap hal itu suatu tindakan kriminal. Yang lebih pahit lagi adalah: ketika anda mengemukakan persoalan seperti itu, anda akan menjumpai penolakan dengan tuduhan bahwa anda telah kafir dan terlalu mengagung-agungkan penggunaan akal.

Perbincangan kita ini sesungguhnya adalah perbincangan tentang sejarah, walaupun saya tidak menganggap diri saya sebagai spesialis di bidang sejarah atau seorang pakar di bidang itu. Namun, saya merasa telah membaca sejarah secara tekun, menganalisisnya dengan cermat, mengeceknya dengan teliti, dan tak jarang mengeritik logika yang terkadang mengombang-ambingkan saya. Percayalah bahwa saya tidak dapat menggerakkan pena kecuali untuk menulis sesuatu yang memang dikendalikan oleh akal sehat saya. Saya juga tidak kuasa untuk menggiring imajinasi saya terlalu jauh dengan tambahan-tambahan atau pengurangan-pengurangan yang melampaui kebenaran sejarah.

Betapa banyak ahli sejarah ternama yang tergiring ke arah itu. Mereka tidak menuliskan pena dan pemikiran mereka, metode dan pembahasan mereka, kecuali hanya ke arah yang disenangi oleh para pembaca. Mereka tidak peduli walaupun apa yang mereka lakukan merupakan pengkhianatan terhadap sejarah, akal-budi, bahkan dokumen-dokumen sejarah sekalipun. 

Ini adalah perbincangan yang tidak dapat saya elakkan karena begitu banyak orang-orang yang mengajak kita kembali ke sistem khilafah dewasa ini. Bukan untuk kepentingan propaganda, mengolok-olok atau pun mengejek, tetapi untuk kepentingan kecermatan dan ketelitian dalam mengungkap kebenaran sejarah. 

Karena itu, saya tergiring untuk menyelami apa yang saya tahu dan dalami. Ini bukan semata-mata untuk kepentingan menyanggah mereka dan bukan pula untuk kepentingan generasi sekarang yang diharapkan mengetahui, menyelami, mengenal dan memperkenalkan, berpikir dan membicarakan sejarah kita. Namun, ini adalah untuk kepentingan generasi-generasi yang akan datang. Merekalah yang akan menilai kita walaupun saat ini kita banyak diingkari dan dicemooh. Merekalah yang nantinya akan mampu berpikir objektif, meskipun kini kita mungkin dicaci-maki. Mereka akan tahu bahwa kita tidak kecut hati dan mundur karena alasan itu. Karena semakin giat kita menggerakkan dan semakin cepat kita menggiring masyarakat untuk melangkah menuju ke depan serta semakin banyak kita mengajak masyarakat untuk lebih giat berpikir, mereka justru akan semakin harmonis di masa yang akan datang. Semakin kita menghadap ke depan, masyarakat justru akan semakin siap untuk menatap masa depan.

Perbincangan kita adalah perbincangan tentang sejarah, politik, dan pemikiran, bukan perbincangan tentang agama, keimanan, dan keyakinan. Ini adalah perbincangan tentang umat Islam, bukan tentang Islam itu sendiri. Lebih dari itu, ini adalah perbincangan seorang penelaah sejarah yang hidup di abad ke-20. Akan tetapi, ini adalah juga perbincangan tentang peristiwa-peristiwa yang surut ke belakang sampai 13 abad silam atau lebih. 

Perbincangan ini memang tampak sulit, jika bukan mustahil, dilakukan oleh orang-orang yang hidup pada abad itu karena mereka bernaung pada abad itu dan merasakan langsung peristiwa-peristiwa pada masa itu. 

Perbincangan ini juga sulit karena ingin membuka kembali apa yang selalu kita tutup-tutupi, yaitu fakta-fakta sejarah. Tapi, perbincangan ini dapat pula menghidupkan kembali organ tubuh yang selalu kita remehkan, yaitu akal. Perbincangan ini lebih banyak menggunakan alat yang selalu kita abaikan, yaitu nalar. Perbincangan ini juga sangat singkat, dan begitu ringkas. Di sini, yang sangat diperhatikan bukanlah peristiwa-peristiwa sejarah itu sendiri, melainkan maksud dari sebuah peristiwa. 

Di sini kita ingin menegaskan bahwa dengan wafatnya Rasulullah, periode Islam sesungguhnya telah sempurna dan dimulailah kemudian periode umat Islam. Periode ini terkadang sangat mendekati Islam, bahkan bertaut dengannya, namun tidak jarang pula sangat jauh dari Islam, bahkan melarikan diri darinya. Karena itu, dalam setiap kondisi dan periode, sejarah sama sekali tidak suci sehingga memungkinkan bagi seorang pemikir untuk mendekatinya atau menganalisis setiap kejadian-kejadiannya. 

Semua peristiwa dalam sejarah dapat menjadi argumen bagi orang-orang yang menuntut berhukum dengan Islam, atau sebaliknya, justru dapat menjadi bumerang bagi mereka. Fakta-fakta sejarah dapat menjadi senjata mereka atau justru senjata yang akan melukai mereka. Tidak ada argumen yang lebih kokoh selain fakta sejarah, landasan peristiwa, dan dalil faktanya. Karena itu, tidak seorang pun berhak mengingkari referensi-referensi yang kita rujuk. Semuanya adalah referensi yang juga digunakan oleh orang-orang yang merasa itu berada di pihak mereka.

Karena itu, perbincangan ini bersandar pada landasan sejarah dan referensi yang setara dengan yang digunakan oleh orang lain dengan sudut pandang yang berbeda.

Tags

GRATIS BERLANGGANAN

Dengan berlangganan, kamu tidak akan ketinggalan postingan terbaru Kawaca setiap harinya.